Tampilan pajangan naskah-naskah Pindai.

Memindai Pindai dalam Ruang Rupa

Bagaimana menampilkan naskah-naskah bernapas panjang dalam ruang pameran? Terutama, karena sifatnya dalam-ruang dan mengundang keramaian, standar yang lazim dipakai pertama-tama menonjolkan dimensi visual ketimbang rumputan teks—apalagi teks itu memiliki beban ‘mendalam dan kritis’—slogan yang diusung Pindai.

Para pegiat @radiobuku termasuk Muhidin M. Dahlan dan Faiz Ahsoul pada satu malam menawarkan (redaksi) Pindai memamerkan makalah. Teknisnya, editor Pindai memilah 23 naskah terpilih yang terbit di situsweb tersebut, lantas dicetak, kemudian naskah-naskah itu akan diletakkan di satu meja dalam ruang pameran di kantor Iboekoe, dan bila ada pengunjung yang tertarik, ia bisa menggandakan di mesin fotokopi. Panitia kegiatan ini sudah menyiapkan mesin tersebut.

Pindai diajak terlibat dalam kegiatan tiga hari pada awal Oktober 2015 bernama “Festival Literasi Selatan” dalam satu rangkaian program pra-Biennale Jogja Equator #3. Selain Pindai, dari Komunitas Bahagia EA (di Yogyakarta bagian utara), juga ada Mojok.co dan Jombloo.co serta Minumkopi.com. Mereka bersama para pegiat/ pengarsip zine mengisi perayaan yang memberi ruang pada praktik literasi komunitas dan praktik kultural masyarakat setempat. Ia dibantu lewat kurasi oleh Rain Rosidi, direktur artistik Biennale dan pengajar Institut Seni Indonesia. (more…)

acehsingkil

Membaca Berita Aceh Singkil

Setiap ada peristiwa tertentu yang sedang hangat di linimasa media sosial, rutinitas yang saya lakukan adalah mengetik kata kunci kejadian tersebut di google. Saya penasaran seperti apa media-media online memberitakan sebuah peristiwa dengan cepat. Biasanya, jika melihat karakter kecenderungan media online di Indonesia, berita-berita di menit-menit awal pasca kejadian tidak akan banyak menunjukkan kebijakan redaksi sebuah media.

Akan sulit menilai framing atau bingkai berita di awal peristiwa karena fokus ada pada kejadian. Kecepatan berita datang dengan spontanitas, satu hal yang kemudian bisa menunjukkan karakter, persepsi, keyakinan atau bias-bias tertentu seorang wartawan yang sudah melekat di kepala. Baru kalau sudah agak berjarak, posisi politik kebijakan redaksi akan terlihat gamblang. Itu sebabnya kenapa berita-berita di media online kerap diralat belakangan, baik dari sisi akurasi data, atau juga sampai penggunaan istilah-istilah tertentu.

Saya menemukan hal yang sama ketika membaca berita pembakaran gereja di Aceh Singkil beberapa hari lalu. Firdaus Mubarik memberikan rangkuman singkat tentang berita-berita awal tentang Aceh Singkil di empat media Kompas, Detik, Tempo dan Republika. Dari amatan sekilas Firdaus, tidak ada perubahan berarti pada cara media meliput isu agama dibanding satu dekade belakangan. Salah satu indikasinya adalah tidak satupun dari empat media di atas menjelaskan latar belakang kasus yang sudah terjadi sejak 1979 di mana terjadi kekerasan terhadap warga Kristen yang menyebabkan warga mengungsi. (more…)